Kamis, 04 Juni 2015

Apakah hadits perintah mengikuti sunnah Khulafaurrasyidin dhaif ?


6 May 15, 12:03 PM
Muhammad: Tgk, saya mau tanya satu lagi, bagaimana pendapat tgk masalah hadist yg berbunyi ikutlah kalian akan sunnahku dan sunnah khulafa'urrasyidin. krna ada yg menyatakan hadist tersebut dhaif, (Bersambung)
6 May 15, 12:05 PM
Muhammad: Dan mereka mendapatkan pernyataan dari seorang professor Indonesia. lebih jelasnya tgk bisa baca di http://www.republika.co.id/berita/shortlink/68251


Jawab :
1.        Setelah kami membaca pernyataan yang disebut dalam link yang sdr kemukakan kepada kami, maka inti dari pernyataan tersebut kira-kira, ada seorang profesor dari Indonesia menganggap bahwa sebuah hadits Nabi SAW meskipun telah dinyatakan shahih sanadnya oleh semua ulama hadits, seandainya kandungan hadits ini menjelaskan tentang sesuatu yang belum terjadi/masa depan, alias sesuatu yang dijelaskan akan terjadi pada masa akan datang, maka hadits tersebut harus dinyatakan palsu. Na’uzubillah ‘anhu. Salah satu contoh menurut profesor ini adalah hadits “'Alaikum bi sunnati wa sunnati khulafa`ur rasyidin” (Ikutlah kalian akan sunahku dan sunah khulafa`ur rasyidin). Professor tersebut mengatakan, Bagaimana mungkin Rasulullah SAW mengucapkan hadis ini, padahal saat itu belum ada khulafa`ur rasyidin. Khalifah yang empat itu baru ada setelah Rasulullah SAW wafat.

2.        Sebenarnya, pemahaman-pemahaman seperti ini merupakan pemahaman yang tidak datang kecuali dari orang-orang yang sudah rusak akalnya dan diragukan keilmuannya. Bayangkan apabila diikutikan pemahaman seperti ini, maka akan banyak sekali hilang kepercayaan umat Islam tentang masa depan yang sudah disepakati umat Islam dari zaman salaf sampai dengan zaman kini, seperti kepercayaan datangnya Imam Mahdi dan Nabi Isa pada akhir zaman, situasi syurga dan neraka, kepercayaan adanya kolam nabi pada hari kiamat nanti, dan lain-lain yang sudah disebut oleh ulama-ulama kita dalam kitab-kitab akidah yang semua itu dijelaskan oleh hadits-hadits Nabi SAW. 

3.        Sekarang kita kembali tentang hadits dituduh palsu oleh professor tersebut. Bunyi hadits ini dalam kitab Shahih al-Bukhari adalah sebagai berikut :
عَنِ الْعِرْبَاضِ بْنِ سَارِيَةَ ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ عَلَيْكُمْ بِسُنَّتِي وَسُنَّةِ الْخُلَفَاءِ الرَّاشِدِينَ الْمَهْدِيِّينَ بَعْدِي عَضُّوا عَلَيْهَا بِالنَّوَاجِذِ
Artinya : Dari al-‘Irbazh bin Saariyah dari Nabi SAW, beliau bersabda : “Wajib atasmu berpegang dengan sunnahku dan sunnah khulafaurrasyidin yang terpetunjuk sesudahku. Maka peganglah kuat-kuat dengan gerahammu.”

Dalam kitab Fath al-Mubin, Ibnu Hajar al-Haitami mengatakan, hadits ini telah diriwayat oleh Ahmad, Ibnu Majah, Abu Daud dan Abu Naim. Abu Na’im mengatakan, hadits ini jaid (baik) dari shahih hadits orang-orang Syam.  Hadits ini juga diriwayat oleh al-Turmidzi, beliau berkata, hadits ini hadits hasan.[1] Jalaluddin al-Mahalli dalam kitabnya, Syarh Jam’ul Jawami’, setelah mengutip hadits ini, beliau mengatakan, hadits ini telah dinyatakan shahih oleh al-Turmidzi.[2]
Dengan demikian, menurut hemat kami bagi orang yang inshaf dengan agamanya sudah memadai penjelasan yang dikemukakan oleh para imam hadits sekelas al-Turmidzi dan Abu Na’im yang mengatakan hadist tersebut adalah shahih atau hasan. Penjelasan tersebut juga diamini oleh Ibnu Hajar al-Haitami dan Jalaluddin al-Mahalli dalam kitab keduanya sebagaimana dijelaskan di atas. Lalu apakah kita terpengaruh dengan hanya pernyataan seseorang yang hidup pada zaman sekarang yang dianya tidak dikenalpun di Indonesia, apalagi di dunia Islam ?

4.        Adapun argumentasi sang profesor bahwa Nabi SAW tidak mungkin tahu apa yang terjadi pada masa akan datang, maka dapat kita jawab bahwa mungkin sang profesor mengira  bahwa Nabi Muhammad SAW yang mendapat wahyu dari Allah SWT sama dengan dia yang tidak mengerti apa-apa tentang agama yang suci ini. Bukankah dalam al-Qur’an, Allah berfirman :
وَمَا يَنطِقُ عَنِ الْهَوَى إِنْ هُوَ إِلَّا وَحْيٌ يُوحَى
Artinya :  Muhammad tidak mengucapkan sesuatu dari hawa nafsunya kecuali adalah yang diucapkannya itu adalah wahyu yang diwahyukan. (Q.S. al-Najm : 3-4)

Dalam menafsirkan ayat di atas, Ibnu Katsir ahli tafsir terkenal mengutip hadits riwayat Abu Daud yang berbunyi :
“Abdullah bin ‘Amr  mengatakan, aku selalu menulis apa saja yang aku dengar dari Rasulullah SAW yang ingin aku hafal. Orang-orang Quraisy melarangku, mereka mengatakan, kamu menulis apa yang kamu dengar dari Rasulullah, padahal Rasulullah SAW seorang manusia yang bisa saja bicara pada waktu marah. Lalu aku menahan diri dari menulis, tetapi kemudian aku menceritakannya kepada Rasulullah SAW. Maka Rasulullah SAW bersabda : “Tulislah, demi Tuhan yang jiwaku di bawah kekuasaan-Nya, tidaklah keluar dariku kecuali kebenaran.” (HR Abu Daud)[3]



[1] Ibnu Hajar al-Haitamyi, Fath al-Mubin, al-Mathba’ah al-Amirah al-Syarfiyah, Mesir, Hal. 197
[2] Jalaluddin al-Mahalli, Syarh Jam’ul Jawami’, (dicetak dalam Kitab Hasyiah al-Banany ‘ala Syarh Jam’ul Jawami’), Dar Ihya al-Kutub al-Arabiyah, Indonesia, Juz. II, Hal. 355
[3] Ibnu Katsir, Tafsir Ibnu Katsir, Dar al-Kutub al-Ilmiyah, Beirut, Juz. VII, Hal. 411

5 komentar:

  1. Secara sanad hadis itu sahih, namun di situ ada kata "almahdiyyin" (yg mendapat petunjuk Allah). Nah permasalahannya apakah sudah pasti Abu Bakar, Umar dan Usman itu para khalifah yg mendapat petunjuk dari Allah dan kebijakan2nya tidak bertentangan dg sunnah Rasul-Nya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasulullah SAW bersabda :
      الْخِلاَفَةُ يعدِي ثَلاَثُونَ
      Artinya : khilafah sesudahku adalah tiga puluh tahun. (H.R. Turmidzi, beliau berkata hadits hasan)

      rasulullah SAW bersabda :
      " أَبُو بَكْرٍ فِي الْجَنَّةِ ، وَعُمَرُ فِي الْجَنَّةِ ، وَعُثْمَانُ فِي الْجَنَّةِ ، وَعَلِيٌّ فِي الْجَنَّةِ ، وَطَلْحَةُ فِي الْجَنَّةِ ، وَالزُّبَيْرُ فِي الْجَنَّةِ ، وَعَبْدُ الرَّحْمَنِ فِي الْجَنَّةِ ، وَسَعْدٌ بن ابي وقاص فِي الْجَنَّةِ ، وَسَعِيدٌ بن زيد فِي الْجَنَّةِ ، وَأَبُو عُبَيْدَةَ بْنُ الْجَرَّاحِ فِي الْجَنَّةِ
      (H.R. Ahmad, Turmidzi, dan Ibnu Hibban dengan isnad shahih)

      apabila yang mereka kemuka kan merupakan bukan hasil ijtihad mereka, maka ini dipastikan merupakan kebenaran. tetapi apabila merupakan hasil ijtihad, tentu bisa salah bisa benar, namun kalaupun salah, maka itu tetap mendapat pahala dari Allah karena seorang mujtahid apabila berijtihad, apabila benar dpt dua pahala dan apabila ternyata salah, maka dpt pahala satu.
      secara umum dpt dikatakan para khulafurrasyidin merupakan umat yg terbaik dari lainnya sebagaimana hadits di atas. hal ini menunjukan kebenaran lebih mendekati mereka di banding kita.
      wallahua'lam

      Hapus
  2. Nabi SAW sudah memerintahkan utk taat pada Khulafurrasyidin, jadi sudah pasti, sudah pasti, sudah pasti, Mereka sahabat yang mulia Abu bakr ra, Umar ra, Ustman ra dan Ali ra mendapat petunjuk dari Allah SWT. TIDAK ada keraguan dalam perintah Nabi SAW utk taat dan mengikuti Sahabat yg empat.

    BalasHapus
  3. Dalam memahami agama ini, gunakan dasar yang kokoh utk menjadikan anda percaya, bukan percaya buta dan malah menyimpang. Yang sering dipakai ada 2 dalil yaitu gunakan dalil naqli (teks) dan aqli (akal). Teks yang tidak ada keraguan adalah firman Allah itu sendiri yaitu al Quran. Tetapi untuk hadist nabi, berisi cerita/kisah masa nabi, yang tergantung di pembawa cerita. Ada orang2 baik masa itu tetapi ada pula yang culas, ada munafik, semua bercampur aduk, yang menyulitkan utk memisahkan mana yang batil dan mana yang sahih. Teks yang bisa diyakini tentunya hadits yang mutawitir (diketahui banyak orang). ada begitu banyak juga hadist riwayat tunggal dan ternyata bertentangan dengan al quran dan ilmu pengetahuan saat ini, anda sebagai orang berakal, gunakanlah dalil aqli, ngga usahlah terlalu fanatik dengan riwayat2 para ulama terdahulu, bisa saja mereka keliru, ia juga manusia, dan selalu ada maaf dari Pencipta kita. Tetapi manusia masa kini yang sudah mendapat petunjuk (hidayah) yang lebih baik dari mereka, karena perkembangan ilmu pengetahuan, koreksi penting, tidak usah pertahankan fanatik buta, yang justru bertentangan dengan firman Allah itu sendiri dan bertentangan dengan pengetahuan modern. Utk para pembohong, Rasul menyatakan, barang siapa yang berbohong atas namaku maka tempatnya di neraka. Man Kadzdzaba alayya muta'ammidan fal yatabawwa' maq'adahu minan nar.
    janganlah kita menjadi perpanjangan lidah dari para pembohong di masa lalu... dan terus...terus... terus diwariskan pada generasi berikutnya.

    BalasHapus
  4. Dalam memahami agama ini, gunakan dasar yang kokoh utk menjadikan anda percaya, bukan percaya buta dan malah menyimpang. Yang sering dipakai ada 2 dalil yaitu gunakan dalil naqli (teks) dan aqli (akal). Teks yang tidak ada keraguan adalah firman Allah itu sendiri yaitu al Quran. Tetapi untuk hadist nabi, berisi cerita/kisah masa nabi, yang tergantung di pembawa cerita. Ada orang2 baik masa itu tetapi ada pula yang culas, ada munafik, semua bercampur aduk, yang menyulitkan utk memisahkan mana yang batil dan mana yang sahih. Teks yang bisa diyakini tentunya hadits yang mutawitir (diketahui banyak orang). ada begitu banyak juga hadist riwayat tunggal dan ternyata bertentangan dengan al quran dan ilmu pengetahuan saat ini, anda sebagai orang berakal, gunakanlah dalil aqli, ngga usahlah terlalu fanatik dengan riwayat2 para ulama terdahulu, bisa saja mereka keliru, ia juga manusia, dan selalu ada maaf dari Pencipta kita. Tetapi manusia masa kini yang sudah mendapat petunjuk (hidayah) yang lebih baik dari mereka, karena perkembangan ilmu pengetahuan, koreksi penting, tidak usah pertahankan fanatik buta, yang justru bertentangan dengan firman Allah itu sendiri dan bertentangan dengan pengetahuan modern. Utk para pembohong, Rasul menyatakan, barang siapa yang berbohong atas namaku maka tempatnya di neraka. Man Kadzdzaba alayya muta'ammidan fal yatabawwa' maq'adahu minan nar.
    janganlah kita menjadi perpanjangan lidah dari para pembohong di masa lalu... dan terus...terus... terus diwariskan pada generasi berikutnya.

    BalasHapus