Jumat, 24 Agustus 2012

Debat Terbuka mengenai hukum taqlid dalam Islam


Kolom ini khusus diperuntukkan untuk debat terbuka mengenai masalah-masalah dalam Islam, akidah, fiqh dan tasauf. Semua pembaca, siapapun dia bebas berbicara, ya tentu dengan menggunakan etika islami, bebas mengemukakan pendapatnya , mengkritisi pendapat orang lain, berargumentasi mempertahankan pendapat yang dia yakini benar. Tidak perlu marah-marah, yang sangat penting argumentative, menerima kebenaran yang datang dari siapapun. Nah mudah kan!
Masalah perdana yang kita coba angkat adalah masalah taqlid dalam Islam,

Berkata kelompok anti taqlid :
Taklid haram dan merupakan perbuataan jahiliyah, mereka berargumentasi dengan firman Allah berbunyi : 

اتَّخَذُوا أَحْبَارَهُمْ وَرُهْبَانَهُمْ أَرْبَابًا مِنْ دُونِ اللَّهِ وَالْمَسِيحَ ابْنَ مَرْيَمَ وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا إِلَهًا وَاحِدًا لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ سُبْحَانَهُ عَمَّا يُشْرِكُونَ
Artinya : Mereka menjadikan para tokoh agama dan rahib-rahibnya sebagai Tuhan selain Allah, dan menuhankan al-Masih anak Maryam, padahal mereka (tahu) hanya disuruh menyembah Tuhan yang satu, Tiada Tuhan selain-Nya. Maha Suci Dia dari segala apa yang mereka sekutukan”. (QS. At-Taubah: 31)



Nah sekarang apa komentar anda ?

8 komentar:

  1. ayat itu untuk orang yang menuhankan pemimpinnya bro, taqlid nggak menuhankan ulama, hanya mengikuti ijtihadnya dalam hal2 yang tidak secara jelas disebut dalam nash syara'
    nyan salah pajoh ubat !

    wasaalam

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau bukan menuhankan ulama kenapa hukum syara' diruju'kepada ulama, memangnya ulama itu nabi yang diberikan hak menjelaskan hukum sesuai dengan kemauannya. makanya taqlid itu gak dibenarkan dalam agama.
      kapan maju umat Islam ini, kalau masih taqlid

      Hapus
    2. Jangan pakek emosi dong..mohon gentle sedikit...beraninya cuma pakek nama anonim.

      Hapus
  2. Taqlid ialah mengikuti ijtihad seseorang tanpa mengetahui hujah dan yang menunjukkan kebenaran pendapat tersebut.
    bagi seseorang yang tidak mampu melakukan ijtihad karena dia seorang muslim awam, maka dibenarkan taqlid, berdasarkan firman Allah :
    “Maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai ilmu jika kamu tidak mengetahui” – (Surah an Nahl:43).

    taqlid tidak dibenarkan dalam bidang yg bukan hasil ijtihad, seperti akidah, pokok agama yang mudah dipahami dari nash agama tanpa perlu ijtihad.

    terima kasih

    BalasHapus
  3. assalamu'alaikum...Tgk
    Taqlid tidak di benarkan dalam soal akidah,Bagaimanakah kalau orang awam yg daya pemikiran rendah.
    Bagaimanakah pendapat maturidiya, asy'ariyah dan jumhur ulama tentang taqlid.
    Wassalam

    BalasHapus
    Balasan
    1. 1. dalil dalam bidang akidah tentu tidak sesulit dalil dalam bidang fiqh. awam yang sederhana pemikirannya dapat memahami dalilnya. misalnya : ada alam menunjukkan kpd ada Allah, kalau tuhan banyak tentu tidak akan tercipta alam ini dsb

      2. i'tiqad dalam bidang akidah kalau hanya dgn taqlid, jumhur ulama berpendapat tidak memadai. ini pendapat hasan asy'ari, al-bagilany, imam haramain dan malik dalam satu riwayat. yg berpendapat tidak memadai ini terjadi khilaf lagi antara mereka, sebagian mereka mengatakan yang taqlid itu mukmin, tetapi maksiat, sebagian mereka mengatakan, mukmin dan tidak maksiat kecuali atas orang2 yang ahli berpikir secara shahih, sebagian mereka mengatakan, yang taqlid bukan mukmin sama sekali.

      3. selain jumhur berpendapat memikirkan dalil bukan syarat sah iman, bahkan tidak wajib sama sekali, tetapi hanya syarat sempurna iman. pendapat ini pendapat ibnu abu jumrah, qusyairi, Ibnu rusyd, al-ghazali, jama'ah
      (Lihat kita hasyiah al-dusuqi 'ala syarh ummu al-barahin, Hal. 55-57)

      Hapus
  4. dalil ayat diatas tidak tepat dijadikan hujjah dalam hal taqlid dibidang fiqh. karena masih banyak dalil yang lain yang menyatakan sebaliknya.

    BalasHapus
  5. Ayat di atas tidak tepat(salah besar, salah mutlak) jika ditujukan untuk mengharamkan taqlid kepada Ulama Mujtahid. ayat di atas taqlid kepada nenek moyang jahiliyah. sedangkan taqlid kepada Para Imam Mujtahid adalah WAJIB BAGI ORANG AWAM. Perintah untuk bertaqlid disebutkan di dalam Al-Quran Al-Karim, khususnya perintah untuk bertanya kepada orang yang punya ilmu.

    فَاسْأَلُوا أَهْل الذِّكْرِ إِنْ كُنْتُمْ لاَ تَعْلَمُونَ

    Tanyakanlah kepada ahli ilmu apabila kamu tidak mengetahui. (QS. An-Nahl : 43)

    BalasHapus