Sabtu, 02 November 2013

Debat Terbuka : Pemilihan Langsung atau Pemilihan Secara Perwakilan dalam Memilih Pemimpin ?

Kolom ini khusus diperuntukkan untuk debat terbuka mengenai masalah-masalah dalam Islam, akidah, fiqh dan tasauf. Semua pembaca, siapapun dia bebas berbicara, ya tentu dengan menggunakan etika islami, bebas mengemukakan pendapatnya , mengkritisi pendapat orang lain, berargumentasi mempertahankan pendapat yang dia yakini benar. Tidak perlu marah-marah, yang sangat penting argumentative, menerima kebenaran yang datang dari siapapun. Nah mudah kan!
Sebagaimana dimaklumi bahwa, persoalan pemimpin dalam hukum Islam merupakan sesuatu hal yang sangat mendasar, sebab pemimpin merupakan seorang kepala negara atau kepala pemerintahan yang akan mengatur, menertibkan dan menjalankan hukum secara baik dan benar dalam masyarakatnya. Karena itu, maka dalam al-Quran Allah SWT memerintahkan untuk mentaati segala perintah Allah, perintah Rasul dan perintah pemimpinnya sesuai dengan firmanNya, artinya "Hai orang-orang yang beriman, taatlah kepada Allah, kepada Rasul dan kepada pemimpin kamu.(Q.S. An- Nisa : 59).
Dengan demikian, maka tidak heran manakala Nabi Muhammad SAW wafat, ummat Islam Madinah, baik kaum Anshar maupun kaum Muhajirin, langsung disibukkan untuk mencari dan menetapkan figur pimpinan yang akan menjadi pemimpin dan Kepala Negara ataupun Kepala Pemerintahan bagi ummat Islam. Sikap para sahabat Nabi ini untuk menghindari terjadi chaos dan pertikaian di kalangan ummat Islam.
Yang menjadi pertanyaan sekarang metode yang paling sesuai dengan ajaran Islam, apakah pemilihan langsung dari semua rakyat (one man one fote) atau pemilihan secara perwakilan (menyerahkan kepada ahlul halli wal ‘aqdi dengan jalan musyawarah,  kalau dalam konteks Indonesia : MPR/DPRD) ?

Berikut ini sebagian kelebihan dan kekurangan masing-masing dua metode di  atas, yaitu :
1.      Metode pemilihan pemilihan secara perwakilan :
Pemilik suara benar-benar orang yang mempunyai kapasitas yang memadai untuk menentukan pilihannya. Karena orang yang diangkat sebagai MPR (dalam pemilihan presiden) /DPRD (dalam pemilihan kepala daerah) adalah orang-orang mempunyai kapasitas untuk mengenal siapa yang akan dipilih sebagai pemimpin. Kekurangannya : kadang-kadang MPR/DPRD ini hanya mengutamakan kelompok atau kepentingan pribadinya dalam pemilihan pemimpin.

2.      Pemilihan langsung dari semua rakyat (one man one fote)
Pemimpin yang dihasilkan merupakan pilihan yang ditentukan oleh rakyat. Sehingga siapa saja yang ingin menjadi pemimpin otmatis dia harus baik kepada rakyat. Kekurangannya : banyak sekali rakyat kita dalam memilih pemimpinnya tidak mengenal calon yang dia pilih. Hal ini karena masih terbatas ilmu pengetahuan dan  informasi calon pemimpin yang dia terima. Sehingga pemilihan itu seperti membeli kucing dalam karung.


Nah bagaimana komentar anda!

3 komentar:

  1. Karena Belum Memungkinkan Untuk Di Bentuk Majlis Syura ,Maka No 1 Lebih Baik. insya ALLAH.

    (Calawak)

    BalasHapus